Monday, October 19, 2015

Etika Perubatan Islam

Assalamualaikum ;)

Saya pasti ramai di luar sana mungkin pernah mengalaminya. Jika tidak pada diri sendiri, tapi mungkin terjadi pada ahli keluarga terdekat.



Add caption

Didik sabar
Perkataan yang berhuruf 5 abjad ini, mudah disebut. Tapi amatlah susah untuk diapply.

Sabar meliputi :
1) Menjaga etika perubatan yang dibenarkan oleh syarak. 

Siapa yang sanggup melihat orang tersayang sakit, bukan? Tapi kita jangan amik mudah. Allah telah menggariskan perubatan yang dibenarkan dalam Islam.

Contohnya memakai tangkal. Tangkal ini mungkin dibacakan dengan ayat suci Al-Quran. Tetapi kebergantungan kita dalam mempercayai tangkal membawa kepada syirik kpd Allah. Ayat suci Al-Quran bukanlah terletaknya pada objek. Tetapi perlu diamalkan oleh pesakit dan juga orang di sekeliling. Kerana Al-Quran itu sendiri merupakan As-syifa iaitu penawar.

Allah S.W.T berfirman,” Wahai manusia, telah datang kepada kamu peringatan dari Tuhanmu dan menyembuhkan apa yang ada di dalam (dada) hati, serta petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang beriman. (Q.S.10:57)

Tak payah tanya la siapa yg "buat". Jika pengamal perubatan itu ada bgtahu..si polan bin si polan... Makanya pengamal perubatan itu menggunakan "bantuan" pihak ke-3.

2) Sabar melayani pesakit. Ujian yang dialami oleh pesakit juga merupakan ujian kepada penjaga atau keluarga terdekat.

Allah S.W.T berfirman :

1. “Hai orang-orang yang beriman. Bersabarlah kamu, dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiaga-siaga (diperbatasan negrimu) dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beruntung.” (Q.S AL Imran 200).

2. “Dan sungguh akan kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, kehilangan jiwa (kematian) dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar.”
(Q.S. AL-Baqarah 155).

3. “Sungguh akan dibayar upah (pahalah) orang-orang yang sabar dengan tiada batas hitungan.” (Q.S. Az-Zumar 10).

4.  “Tetapi orang yang bersabar dan memaafkan sesungguhnya (perbuatan) yang demikian itu termasuk hal-hal yang diutamakan” (Q.S. Asy-Syuura 43).

5. “Hai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan (mengerjakan shalat) sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar ” (Q.S. Al-Baqarah 153).


6. “Kami (Allah) pasti akan menguji kamu, hingga nyata dan terbukti mana yang pejuang dan mana yang sabar dari kamu” (Q.S. Muhammad 31).

Hadith Rasulullah S.A.W berkenaan "sabar" :

Anas bin Malik r.a berkata : Pada suatu hari Rasulullah S.A.W berjalan melalui seorang wanita yang sedang menangis di atas kuburan. Maka Nabi S.A.W. bersabda : Bertaqwalah kepada Allah SWT dan sabarlah. Dijawab oleh wanita (itu) : enyalah kau daripadaku, kau tidak menderita bala’ musibah ku ini. Wanita itu tidak mengetahui bahwa yang berbicara itu adalah Rasulullah S.A.W. kemudian ia diberitahu bahwa itu tadi Nabi S.A.W. Maka segeralah wanita itu pergi ke rumah Nabi S.A.W dan di sana ia tidak menemukan juru kunci atau penjaga pintu sehingga dapat masuk dengan tidak bersusah payah, lalu berkata : Sebenarnya saya tidak mengetahui bahwa yang berbicara tadi adalah engkau ya Rasulullah S.A.W. 

Maka sabda Nabi S.A.W : Sesengguhnya kesabaran itu hanyalah pada pukulan yang pertama dari bala’.
(H.R. BUKHORI dan MUSLIM)

........

Anas r.a berkata: Saya telah mendengar Rasulullah S.A.W bersabda: Allah SWT telah berfirman: Apabila Saya (Allah) menguji seorang hamba-Ku dengan buta kedua matanya, kemudian ia sabar, maka Saya(Allah) akan menggantikannya dengan syurga.
(H.R BUKHORI)

...........




Sekarang, banyak lambakan perihal perubatan Islam di youtube dan juga forum-forum. Boleh diambil pengajaran.




Semoga entri Nedi dapat membantu saudara seIslam Nedi di luar sana untuk melalui detik-detik sukar. Anda adalah 'insan terpilih'. 

Bersabarlah... ;')

No comments:

Post a Comment