Saturday, October 17, 2015

Nasab

Assalamualaikum ;)

Apa itu nasab?

Nasab yang berasal daripada bahasa Arab bermaksud keturunan.

Nuraisya Humaira jika di sebelah bapa adalah generasi ke-4 berketurunan keluarga Tiew.  Manakala di sebelah umminya adalah bercampur gaul. hahha.. 

Moyang dulu adalah daripada Patani. Kemudiannya sebelah arwah tok adalah berketurunan Tok Syeikh. Tapi tak tahu berapa keturunan dah. 

Alhamdulillah, Humaira ada sikit batang hidung, berbibir sejemput dan bermata sepet warisan ummi dan abah. ;')


Nuraisya Humaira binti 
Muhammad Fathur Rahman


kikiki...

Jika kita selidiki keturunan kita pasti menarik,kan?
Mungkin kita tak tahu, kita sebenarnya asal daripada ulama yang mungkin berkelana ke Tanah Melayu dahulu. Atau kita adalah berketurunan pahlawan Hang Jebat. ;)

Tapi ada apa dengan'keturunan'?

Dalam Islam, menjaga keturunan adalah amat dititikberatkan.

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا ۖ إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا
“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk”.


Rasulullah S.A.W juga bersabda :
لَا يَزْنِي الزَّانِي حِينَ يَزْنِي وَهُوَ مُؤْمِنٌ
“Seorang pezina tidak akan melakukan perbuatan zina, sedangkan dia dalam keadaan beriman”.

Dalam sebahagian riwayat menjelaskan, iman tercabut darinya. Jika ia berhenti dari berzina, maka keimanannya kembali kepadanya. Semua nas-nas ini untuk menjaga keturunan.

Pemeliharaan keturunan ini, boleh dilihat dari beberapa aspek:
(a). Anjuran untuk melakukan pernikahan.
(b). Persaksian dalam pernikahan.
(c). Kewajipan memelihara dan memberikan nafkah kepada anak, termasuk kewajipan memberikan pendidikan anak.
(d). Mengharamkan bernikah dengan penzina.
(e). Melarang memutuskan thalaq jika tidak kerana terpaksa.
(f). Mengharamkan 'ikhtilâth'. (saya takde ilmu pasal ni)

Last but not least...

Jom hayati petikan lagu Raihan "Iman Mutiara" :

Iman adalah mutiara
Di dalam hati manusia
Yang meyakini Allah
Maha Esa, Maha Kuasa

Tanpamu iman bagaimanalah
Merasa diri hamba padaNya
Tanpamu iman bagaimanalah
Menjadi hamba Allah yang bertaqwa

Iman tak dapat diwarisi
Dari seorang ayah yang bertaqwa
Ia tak dapat dijual-beli
Ia tiada di tepian pantai

Walau apapun caranya jua
Engkau mendaki gunung yang tinggi
Engkau berentas lautan api
Namun tak dapat jua dimiliki
Jika tidak kembali pada Allah

Jika tidak kembali pada Allah
...

No comments:

Post a Comment